Rabu, 28 November 2012

Aku, Kamu, Dia, Dia, Dia dan Entah Berapa Kali lagi Dia


Aku terjebak dalam sebuah kisah yang rumit. Kisah bercabang banyak, seperti pohon bougenville yang mempunyai berpuluh, beratus ranting yang akan melahirkan cabang baru, kemudian cabang baru tersebut akan melahirkan cabang yang lebih baru, dan cabang yang lebih baru itu akan melahirkan cabang yang terbaru. Begitu seterusnya. Itulah aku-kamu-dia-dia-dia-dia-dan entah berapa dia lagi yang harus aku sebutkan. Terlalu banyak, dan terlalu sakit untuk diingat-ingat.

Pohon Bougenville yang bercabang banyak, dengan satu batang besar sebagai topangan. Aku, dia, dia, dia dan entah berapa lagi dia adalah ranting-ranting kecil yang berhamburan tumbuh di  batang besar, kamu.

Aku mencintaimu, begitu pula dia, dia, dia, dan entah berapa lagi dia yang juga mencintaimu. Aku adalah satu-satunya pihak yang tidak berani melakukan apapun, bahkan mengirimkan kode. Tidak seperti dia, dia, dia dan entah berapa lagi dia yang berani mengirimkan kode atau bahkan lebih padamu.

Aku, dia, dia, dia dan entah berapa lagi dia sama-sama mencintaimu, dengan kadar yang berbeda, dan cara yang berbeda. Mungkin dia, dia, dia dan entah berapa lagi dia yang mencintaimu mencintaimu dengan perumpamaan kadar Cl2 dalam 254 gram FeCl2 dengan Ar: Fe = 56, Cl = 35.5 dan Mr FeCl2 127, yakni 55,9%, atau bahkan sebagian dari dia, dia, dia dan entah berapa lagi dia yang tak bisa kubayangkan mencintaimu dengan kadar Fe, sebanyak 44,1% dan sama-sama dengan cara berani mengirim kode.

Tidak dengan aku.

Aku lebih memilih untuk mencintaimu bagai kadar FeCl2 dalam senyawa FeCl2, kadar cintaku 100%. Aku lebih memilih untuk menjagamu diam-diam, dari sudut yang tidak pernah kau ketahui. Seakan kamu adalah porselen Cina yang terbuat dari emas dengan ukiran platinum dan taburan berlian yang hanya ada satu di dunia dan di buat oleh seniman terbaik di dunia, seakan aku ingin memilikimu, tanpa memperbolehkan seorangpun menyentuhmu, atau bahkan melhatmu. Mengamati tingkah-laku, tawa, sendau gurau-mu dari tempat yang tidak akan kau sadari. Karenamu, aku menjadi seorang pengintai handal. Aku nyaman dengan semua perasaanku yang tersembunyi, rapat. Aku nyaman mencintaimu secara diam-diam, walau sakit memang terasa karena dia, dia, dia dan entah berapa lagi dia yang mencoba merebut hatimu.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Followers